zat aditif pada produksi minyak dan gas

Bahan kimia digunakan dalam berbagai tahap pengembangan ladang minyak yaitu pengeboran, penyemenan, sumur penyelesaian, dan stimulasi/workover sumur. Bahan kimia ini mungkin berakhir sebagai kotoran di minyak mentah.

Beberapa zat aditif yang paling sering digunakan yaitu:

Scale inhibitor (Penghambat kerak): Aliran sumur mengandung beberapa kontaminan yang berbeda seperti: seperti garam, kapur, dan sisa bahan radioaktif. Sebagai perubahan tekanan dan suhu kontaminan dapat mengendap dan deposit dalam pipa, heat exchanger, katup dan tangki. Akibatnya saluran tersumbat atau macet. Scale inhibitor akan mencegah kontaminan supaya tidak mengendap. Inhibitor atau sedimen ditambahkan pada kepala sumur dan peralatan produksi.

Emulsion breaker (pemecah emulsi): Air dan minyak tidak dapat bercampur untuk membentuk larutan. Namun tetesan kecil minyak akan menyebar dalam air dan air tetasan akan terdispersi dalam minyak. Tetesan ini ditangguhkan oleh gaya elektrostatik tarik-menarik dan tolak-menolak pada tingkat molekuler. Zat ini disebut emulsi dan akan membentuk lapisan antara minyak dan air. Meskipun emulsi lapisan pada akhirnya akan rusak secara alami, itu mencegah penuh perpisahan dalam waktu yang cukup. Pemecah emulsi ditambahkan untuk mencegah pembentukan, dan pemecahan emulsi lapisan dengan menyebabkan tetesan untuk bergabung dan tumbuh. Pasir dan partikel biasanya akan dibawa oleh air dan diekstraksi dalam pengolahan air. Namun, emulsi dapat menjebak partikel-partikel ini dan tenggelam ke dasar sebagai lumpur yang sulit dihilangkan selama operasi.

Antifoam: Gerakan sloshing di dalam separator akan menghasilkan buih. Busa akan menutupi permukaan cairan dan mencegah gas untuk melarikan diri. Busa juga mengurangi ruang gas di dalam pemisah, dan kasus terburuknya akan melewati demister dan melarikan diri ke outlet gas sebagai kabut dan tetes cairan. Agen antifoam diletakkan ke hulu separator untuk mencegah atau memecah pembentukan busa, dengan mengurangi tegangan permukaan cairan.

Polyelectrolyte: Polielektrolit ditambahkan sebelum hidrosiklon dan menyebabkan tetesan minyak bergabung. Bekerja dengan mengurangi tegangan permukaan dan polaritas air. Ini juga disebut flokulasi dan flokulan polielektrolit dan memungkinkan emisi untuk mencapai 40 ppm atau kurang.

Methanol: Metanol atau Mono Ethylene Glycol (MEG) disuntikkan ke dalam jalur aliran untuk mencegah pembentukan hidrat dan mencegah korosi. Hidrat adalah senyawa kristal yang terbentuk dalam struktur kristal air sebagai fungsi komposisi, suhu dan tekanan. Hidrat dapat merusak peralatan dan saluran pipa.

Tri Ethylene Glycol (TEG): Digunakan untuk mengeringkan gas.

Hypochlorite: Hipoklorit ditambahkan ke air laut untuk mencegah pertumbuhan alga dan bakteri, mis. dalam penukar panas air laut. Hipoklorit diproduksi dengan elektrolisis air laut untuk klorin. Dalam satu varian, elektroda tembaga digunakan menambahkan garam tembaga ke larutan yang meningkatkan efektivitas.

Biocides: Biosida juga merupakan bahan kimia pencegahan yang ditambahkan untuk mencegah aktivitas mikrobiologis dalam sistem produksi minyak seperti pertumbuhan bakteri, jamur atau alga. Masalah tertentu timbul dari pertumbuhan bakteri sulfat yang menghasilkan hidrogen sulfida dan menyumbat filter. Penggunaan umum termasuk: tangki diesel, air terproduksi (setelah hidrosiklon), dan slop dan tangki ballast.

Corrosion Inhibitor: Corrosion Inhibitor disuntikkan di pipa ekspor dan tangki penyimpanan. Minyak ekspor bisa sangat korosif dan menyebabkan korosi pada dalam pipa atau tangki. Inhibitor korosi akan melindungi dengan membentuk film tipis pada permukaan logam.

Drag Reducers: Pereduksi drag meningkatkan aliran dalam saluran pipa. Fluida di dekat pipa mencoba untuk tetap diam sementara fluida di wilayah tengah pipa bergerak cepat. Perbedaan besar dalam fluida ini menyebabkan semburan turbulen terjadi di daerah penyangga. Semburan menyebar dan membentuk pusaran turbulen, yang menyebabkan drag. Polimer pereduksi drag adalah rantai panjang, polimer berat (dari 1 hingga 10 juta u), polimer dengan berat molekul lebih tinggi memberikan hambatan yang lebih baik pada kinerja pengurangan. Polimer pereduksi drag menekan pembentukan semburan turbulen di daerah penyangga. Hasil dari penggunaan polimer pereduksi hambatan dalam aliran turbulen adalah penurunan-penurunan tekanan gesekan di dalam pipa sebesar sebanyak 70%. Ini dapat digunakan untuk menurunkan tekanan atau meningkatkan laju pengeluaran.

PT Tensor memberikan jasa konsultasi Finite Element Analysis (FEA) dan Computational Fluid Dynamics (CFD) untuk desain engineering. Kami juga memberikan tutorial-tutorial gratis penggunaan software nya di kanal youtube kami. Hubungi kami sekarang juga!

>> KLIK DI SINI UNTUK JASA KONSULTASI

>> YOUTUBE PT TENSOR

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL LAINNYA !

By Caesar Wiratama

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments