analisis ekonomi dan finansial tenaga air

Pembangkit listrik tenaga air telah diakui sebagai pembangkit listrik yang berkelanjutan. Pengoperasiannya tidak menimbulkan polusi, memiliki biaya operasi dan pemeliharaan yang rendah, teknologinya menawarkan operasi yang andal dan fleksibel, dan pembangkit listrik tenaga air telah meningkatkan efisiensi seiring dengan bertambahnya umur.

Pembangkit listrik tenaga air dan pengembangannya adalah masalah ekonomi yang inheren. Analisis ekonomi sebagian besar berkaitan dengan alokasi sumber daya yang langka, terutama tanah, tenaga kerja dan modal, di antara penggunaan yang bersaing. Tujuan kebijakan ekonomi umumnya adalah untuk menciptakan kekayaan moneter sebanyak mungkin, dalam batasan sumber daya yang tersedia, termasuk penyediaan jasa non-ekonomi.

Ekonomi VS Finansial

Finansial: Diamati dari sudut pandang investor, menggunakan harga pasar untuk menentukan kelayakan finansial dan keberlanjutan proyek tidak ada eksternalitas yang disertakan seperti manfaat dan biaya lingkungan.

Ekonomi: Perspektif ekonomi/masyarakat luas, menggunakan harga (nilai) ekonomi yang diturunkan dari harga pasar dengan mengecualikan pajak, subsidi, keuntungan dan tarif untuk mencerminkan nilai sebenarnya dari proyek untuk masyarakat, Eksternalitas seperti manfaat dan biaya lingkungan disertakan, penting untuk proyek pembangkit besar; mungkin tidak diperlukan untuk proyek kecil.

Analisis finansial mengevaluasi potensi profitabilitas dari perspektif investor dengan memeriksa manfaat proyek dan biaya untuk suatu perusahaan. Sebuah proyek yang menguntungkan harus memiliki nilai yang sama atau pengembalian yang lebih tinggi daripada pengembalian rintangan atas investasi. Investor membutuhkan pengembalian investasi yang lebih tinggi jika risikonya lebih tinggi, namun, investor memiliki persepsi risiko yang berbeda. Oleh karena itu, rintangan tingkat pengembalian mencerminkan risiko proyek yang dirasakan investor.

Analisis ekonomi mengadopsi perspektif makro dan mengevaluasi manfaat proyek bagi ekonomi dan masyarakat dengan membandingkan dua skenario: dengan proyek dan tanpa proyek. Selain itu, analisis ekonomi mencakup eksternalitas.

Analisis Finansial Pembangkit Listrik Tenaga Air

Analisis finansial mengevaluasi kelayakan keuangan proyek secara keseluruhan dari sebuah proyek. Analisis finansial untuk proyek pembangkit listrik tenaga air dapat menjadi menantang karena alasan berikut:

  • Hidrologi: Pembangkit listrik bergantung pada aliran air, yang dipengaruhi oleh kondisi cuaca dan musim variasi. Oleh karena itu, pembangkit listrik dan pendapatan dari penjualan listrik bervariasi dan tidak pasti (terutama untuk proyek aliran sungai).
  • Proyek pembangkit listrik tenaga air memerlukan biaya awal yang tinggi dan biaya konstruksi yang tinggi risiko, tetapi umur pengoperasiannya panjang dan biaya operasionalnya rendah.
  • Sisi positifnya, arus kas proyek pembangkit listrik tenaga air tidak rentan terhadap fluktuasi harga batubara dan gas karena tidak menggunakan bahan bakar.

Tingkat pengembalian finansial adalah discount rate yang dapat diharapkan jika uang diinvestasikan di pilihan proyek terbaik berikutnya (biaya peluang modal). Discount rate yang sesuai disebut sebagai rata-rata tertimbang biaya modal (weighted average cost of capital). WACC didefinisikan sebagai setelah pajak rata-rata tertimbang dari seluruh sumber keuangan investor seperti: seperti saham biasa, laba ditahan, saham preferen dan utang. Umumnya, investor turunan WACC dapat membutuhkan banyak perhitungan, tetapi pada intinya perhitungan WACC adalah sebagai berikut:

WACC = Bobot Ekuitas (nilai kepemilikan) x Biaya Ekuitas + Bobot Hutang x Biaya Hutang

Pembangkit listrik tenaga air dapat memiliki umur operasi hingga 50 tahun atau lebih, yang cukup lama dibandingkan dengan PLTU. Biasanya analisis ekonomi dan keuangan mengasumsikan umur 30-40 tahun.

Struktur biaya pembangkit listrik tenaga air termasuk biaya modal yang tinggi dan biaya operasi yang rendah dibandingkan dengan pembangkit termal, yang memiliki biaya investasi lebih kecil tetapi biaya operasi lebih tinggi karena penggunaan bahan bakar. Ini menyiratkan bahwa proyek pembangkit listrik tenaga air memiliki jangka panjang manfaat dan karena itu mungkin tampak kurang menarik jika analisis periode yang dipilih terlalu pendek.

Output Analisis Finansial
  • Financial net-present value (NPV): NPV adalah aliran dari arus kas tahunan yang dihasilkan oleh proyek selama periode tertentu periode waktu yang dihitung dengan discount rate (WACC) yang telah ditentukan sebelumnya (yaitu, nilai waktu dari uang) menjadi satu nilai.
  • Levelized cost of electricity (LCOE): didefinisikan sebagai NPV dari semua biaya dibagi dengan NPV dari pembangkit listrik. Intinya, LCOE adalah konstanta harga per unit energi yang memungkinkan investasi untuk berhenti selama periode analisis. Pada umumnya, semakin rendah LCOE, semakin menguntungkan proyek.
  • Financial internal rate of return (FIRR): tingkat pengembalian majemuk efektif tahunan atau tingkat pengembalian yang menghasilkan nilai sekarang bersih nol dari semua uang tunai mengalir (positif dan negatif).
  • Debt service coverage ratio (DSCR): Ini adalah rasio kas yang tersedia untuk pembayaran hutang pembayaran bunga, pokok dan sewa atas pembiayaan. Ini adalah tolok ukur yang digunakan untuk mengukur kemampuan entitas untuk menghasilkan cukup uang untuk menutupi hutangnya (termasuk sewa). Semakin tinggi rasio ini, semakin rendah investor mempertaruhkan. Pemberi pinjaman akan menuntut agar DSCR menjadi >1 oleh beberapa orang untuk yakin bahwa utang dapat dilunasi.

Analisis Ekonomi Pembangkit Listrik Tenaga Air

Analisis ekonomi mengevaluasi biaya dan keuntungan proyek dari segi ekonomi/masyarakat. Keuntungan dan biaya (transnasional, nasional dan regional) termasuk proyek eksternal efek dikuantifikasi dan dinyatakan dalam istilah moneter untuk diturunkan menjadi keuntungan ekonomi bersih.

Keuntungan Ekonomi Tenaga Air
  • Menciptakan lapangan kerja lokal dan melatih pekerja
  • Mengembangkan infrastruktur, seperti jalan dan listrik
  • Meningkatkan layanan lokal, seperti peningkatan pasokan air
  • Meningkatkan produktivitas dan pemasaran pertanian, untuk contoh melalui sistem irigasi yang ditingkatkan
  • Meningkatkan peluang pariwisata dan rekreasi
Biaya ekonomi lokal dari pembangunan pembangkit listrik tenaga air
  • Membutuhkan ganti rugi pemukiman (biaya terbesar)
  • Memerlukan mitigasi lingkungan dan sosial
  • Mengurangi sumber daya lokal selama konstruksi, masyarakat menghadapi lebih sedikit sumber daya, seperti listrik
  • Biaya peluang lahan yang digunakan untuk pengembangan
  • Keuntungan total = Pembangkitan Listrik – Pengoperasian – Biaya Pemeliharaan Lingkungan.

PT Tensor memberikan jasa konsultasi Finite Element Analysis (FEA) dan Computational Fluid Dynamics (CFD) untuk desain engineering. Kami juga memberikan tutorial-tutorial gratis penggunaan software nya di kanal youtube kami. Hubungi kami sekarang juga!

>> KLIK DI SINI UNTUK JASA KONSULTASI

>> YOUTUBE PT TENSOR

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL LAINNYA !

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Gulliver, John S dan Roger E. A. Arndt. 1991. Hydropower Engineering Handbook. Amerika Serikat: Mc-Graw Hill, Inc.

https://www.ifc.org/wps/wcm/connect/906fa13c-2f47-4476-9476-75320e08e5f3/Hydropower_Report.pdf?MOD=AJPERES&CVID=kJQl35z (diakses pada tanggal 18 November 2021)

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments