Proses Forming dan Shaping Peralatan Plastik

Plastik pada umumnya dapat dicetak, dicor, dibentuk, dan dikerjakan menjadi bentuk kompleks dalam beberapa operasi, dengan relatif mudah, dan pada tingkat produksi yang tinggi. Plastik juga dapat bergabung dengan berbagai cara dan dilapisi (umumnya untuk penampilan yang lebih baik) dengan berbagai teknik. Plastik dibentuk menjadi produk diskrit atau sebagai lembaran, pelat, batang, dan tabung yang kemudian dapat dibentuk oleh proses sekunder menjadi berbagai dari produk diskrit. Jenis dan sifat polimer serta bentuk dan kompleksitas komponen yang dapat diproduksi sangat dipengaruhi oleh metode parameter pembuatan dan pemrosesan.

Plastik biasanya dikirim ke pabrik dalam wujud pelet, butiran, atau bubuk dan dilebur (untuk termoplastik) sebelum proses pembentukan. Cairan plastik yang diawetkan menjadi bentuk padat digunakan terutama dalam pembuatan termoset dan bagian plastik yang diperkuat. Dengan meningkatnya kesadaran lingkungan kita, bahan mentah juga dapat terdiri dari plastik reground atau cincang yang diperoleh dari pusat daur ulang. Namun, seperti yang diharapkan, kualitas produk tidak setinggi bahan seperti itu.

Dalam artikel ini, kita akan membahas proses dasar pembentukan plastik dan teknik pemrosesan komposit.

Ekstrusi

Skema ekstrusi pada pembuatan plastik

Dalam ekstrusi, yang menghasilkan volume plastik terbesar, bahan baku di bentuk pelet termoplastik, butiran, atau bubuk ditempatkan ke dalam hopper dan diberi makan ke dalam laras ekstruder sekrup. Laras dilengkapi dengan heliks sekrup yang memadukan pelet dan membawanya ke laras menuju die. Pemanas barel dan gesekan internal dari aksi mekanis panas sekrup pelet dan mencairkannya. Tindakan sekrup juga membangun tekanan di laras.

Injection Molding

Injection molding mirip dengan die casting ruang panas. Pelet atau butiran dimasukkan ke dalam silinder yang dipanaskan, dan lelehannya didorong ke dalam cetakan baik oleh pendorong hidrolik atau oleh sistem sekrup berputar dari ekstruder. Seperti dalam ekstrusi plastik, laras (silinder) dipanaskan secara eksternal untuk memicu pencairan polimer. Namun, dalam injection molding, bagian panas yang jauh lebih besar ditransfer ke polimer karena pemanasan gesekan.

Injection molding adalah proses serbaguna yang mampu menghasilkan bentuk kompleks dengan akurasi dimensi yang baik. Seperti dalam proses pembentukan lainnya, desain cetakan dan kontrol aliran material di rongga die merupakan faktor penting dalam kualitas produk sehingga terhindar dari cacat.

Injection molding dengan plunger dan screw

Blow Molding

Blow molding adalah proses ekstrusi dan injeksi yang dimodifikasi. Dalam ekstrusi blow molding, tabung atau bentuk awal (biasanya diorientasikan sehingga vertikal) pertama kali diekstrusi. Kemudian dijepit ke dalam cetakan dengan rongga yang jauh lebih besar dari diameter tabung dan ditiup keluar untuk mengisi rongga cetakan. Tergantung pada bahan, rasio pukulan mungkin setinggi 7:1. Hembusan biasanya dilakukan dengan air panas ledakan pada tekanan mulai dari 350 hingga 700 kPa (50 hingga 100 psi). Drum dengan volume sebesar 2000 liter (530 galon) dapat dibuat dengan proses ini. Bahan die biasanya adalah baja, aluminium, dan tembaga berilium.

Compression Molding

Dalam cetakan kompresi, muatan bahan yang telah dibentuk sebelumnya, volume bubuk yang diukur sebelumnya, atau campuran kental dari resin cair dan bahan pengisi ditempatkan langsung ke dalam pemanas rongga cetakan yang biasanya sekitar 200 ° C (400 ° F) tetapi bisa jauh lebih tinggi. Proses membentuk dilakukan pada tekanan dari sumbat atau dari bagian atas cetakan; dengan demikian, prosesnya agak mirip dengan penempaan logam die tertutup.

Cetakan kompresi digunakan terutama pada plastik termoset, dengan bahan asli berada dalam keadaan terpolimerisasi sebagian. Namun, termoplastik dan elastomer juga diproses dengan pencetakan kompresi. Rentang waktu penekanan dari sekitar 0,5 hingga 5 menit, tergantung pada bahan dan ketebalan bagian dan membentuk. Semakin tebal bahannya, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menekan.

Skema compression molding

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL SEPUTAR TEKNOLOGI MANUFAKTUR LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Kalpakjian, Serope dan Schmid, Steven R. (2009). Manufacturing Engineering and Technology (6th ed). New Jersey: Prentice Hall.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments