Roller Chain

Roller Chain adalah jenis penggerak rantai yang paling umum digunakan untuk transmisi tenaga mekanik pada berbagai jenis mesin domestik, industri dan pertanian, termasuk konveyor, mesin penarik kawat dan tabung, mesin cetak, mobil, sepeda motor, dan sepeda. Roller chain terdiri dari serangkaian rol silinder pendek yang disatukan oleh tautan samping. Hal ini didorong oleh roda bergigi yang disebut sprocket. Roller chain adalah cara transmisi daya yang sederhana, andal, dan efisien.

Fitur dasar penggerak rantai mencakup rasio konstan, karena tidak ada selip atau mulur terlibat; panjang umur; dan kemampuan untuk menggerakkan sejumlah poros dari satu sumber tenaga. Rantai roller telah distandarisasi ukurannya oleh ANSI. Pitch adalah jarak linier antara pusat roller. Width/lebar adalah ruang antara pelat tautan dalam. Rantai ini diproduksi secara tunggal, untai ganda, rangkap tiga, dan rangkap empat.

Skema roller chain
Contoh standar ANSI dimensi roller chain satu untai

Menunjukkan pitch rantai dengan p, sudut pitch dengan γ , dan diameter pitch sproket oleh D, dari trigonometri gambar yang kita lihat

sin γ/2 = (p/2)/D/2) atau D = P / sin (γ/2)

Sudut γ/2, yang melaluinya mata rantai berayun saat memasuki kontak, disebut sudut sudut artikulasi. Dapat dilihat bahwa besar sudut ini merupakan fungsi dari jumlah gigi. Rotasi link melalui sudut ini menyebabkan benturan antara roller dan gigi sproket dan juga keausan pada sambungan rantai. Karena umur penggerak yang dipilih dengan benar adalah fungsi dari keausan dan kekuatan kelelahan permukaan dari rol, penting untuk mengurangi sudut artikulasi sebanyak mungkin.

Kecepatan rantai V didefinisikan sebagai jumlah kaki yang keluar dari sproket per satuan waktu. Jadi kecepatan rantai dalam kaki per menit adalah

V = N p n / 12 ; N = jumlah sproket gigi, p = pitch rantai, n = kecepatan sproket (rpm)

Meskipun sejumlah besar gigi dianggap diinginkan untuk sproket penggerak, dalam kasus biasa adalah menguntungkan untuk mendapatkan sproket sekecil mungkin, dan ini membutuhkan satu dengan sejumlah kecil gigi. Untuk kelancaran operasi pada mode sedang dan tinggi kecepatan dianggap praktik yang baik untuk menggunakan sproket penggerak dengan setidaknya 17 gigi; 19 atau 21, tentu saja, akan memberikan ketahanlamaan yang lebih baik dengan kebisingan rantai yang lebih sedikit. Dimana ruang keterbatasan parah atau untuk kecepatan yang sangat lambat, jumlah gigi yang lebih kecil dapat digunakan tetapi mengorbankan umur rantai.

Sprocket yang digerakkan tidak dibuat dalam ukuran standar lebih dari 120 gigi, karena pitch pemanjangan pada akhirnya akan menyebabkan rantai “naik” tinggi jauh sebelum rantai aus keluar. Penggerak yang paling sukses memiliki rasio kecepatan hingga 6:1, tetapi rasio yang lebih tinggi mungkin digunakan dengan mengorbankan kehidupan berantai.

Rantai roller jarang gagal karena tidak memiliki kekuatan tarik; mereka lebih sering gagal karena mereka telah mengalami banyak jam kerja. Kegagalan sebenarnya dapat disebabkan oleh keausan rol pada pin atau kelelahan permukaan rol.

Pelumasan rantai roller sangat penting untuk mendapatkan panjang dan bebas masalah kehidupan. Baik umpan tetes atau rendaman dangkal di pelumas memuaskan. Sebuah media atau minyak mineral ringan, tanpa aditif, harus digunakan. Kecuali untuk kondisi yang tidak biasa, minyak berat tidak dianjurkan, karena terlalu kental untuk masuk ke celah kecil di bagian rantai.

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Budynas, Richard G dan J. Keith Nisbett. 2011. Shigley’s Mechanical Engineering Design: Ninth Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
zidane
1 year ago

terima kasih informasinya