Fan dan Blower pada Boiler Pembangkit Listrik Tenaga Uap

Di pembangkit listrik, kipas/fan memasok udara primer dan sekunder ke furnace boiler. Udara primer digunakan untuk pembakaran bahan bakar, tetapi juga dapat digunakan dalam transportasi pneumatik bahan bakar dan padatan lainnya ke urnace. Fan mengatur kandungan oksigen dalam pembakaran.

Kategori Fan

Empat kategori fan untuk boiler adalah forced draft, primary air, induced draft dan gas-recirculation fan.

Forced-draft (FD) memasok udara yang diperlukan (stoikiometrik ditambah udara berlebih) untuk pembakaran bahan bakar dalam boiler. Selain itu, FD menyediakan udara untuk menebus kebocoran air preheater dan penyegelan udara. FD memasok aliran udara total, kecuali saat fan hisap atmosfer primer digunakan.

Fan primary air bertekanan tinggi yang besar memasok udara yang dibutuhkan untuk mengeringkan dan mengangkut batubara, baik secara langsung dari peralatan penghancur ke furnace, atau ke bunker penyimpanan. Primary air dapat ditempatkan sebelum atau sesudah peralatan penggilingan.

Induced draft (ID) mengeluarkan gas pembakaran dari boiler dengan menciptakan cukup tekanan negatif untuk membuat sedikit hisap di tungku. Penggemar ID sekarang biasanya berada hilir (setelah) sistem penghilangan partikel apa pun.

Gas recirculation menarik gas dari titik antara outlet economizer dan inlet air preheater, dan mengeluarkannya untuk kontrol suhu uap ke bagian bawah furnace. Gas recirculation berada di bawah persyaratan keausan tertinggi dari semua fan udara, karena debu berat dan perubahan suhu yang cepat. Boiler fluidized bed juga dapat dilengkapi dengan fan gas recirculation untuk kontrol suhu bed boiler.

Pemilihan Fan

Sebagian besar fan adalah fan radial. Terkadang fan dengan saluran masuk udara dua sisi lebih disukai. Fan aksial jarang digunakan, karena mereka lebih mahal.

Radial fan

Pemilihan fan dibuat menggunakan kurva kinerja yang disediakan oleh pabrikan. Kurva didasarkan pada data eksperimen dari tes yang dilakukan oleh pabrikan. Kurva menggambarkan perubahan tekanan total yang diciptakan oleh kipas tertentu sebagai fungsi aliran volume dan kecepatan putaran. Saat memilih fan, aliran volume dan perbedaan tekanan harus diketahui. Faktor lain yang mempengaruhi pilihan adalah sebagai berikut:

  • Efisiensi
  • Ruang yang dibutuhkan
  • Bentuk kurva karakteristik fan.

Untuk meminimalkan kehilangan tekanan, saluran perubahan arah yang tiba-tiba, lorong-lorong sempit, dan pembesaran harus dihindari. Aliran udara primer melalui fluidized bed menyebabkan kehilangan tekanan terbesar. Penurunan tekanan terbesar kedua disebabkan oleh gas buang dan aliran udara melalui bundle tabung padat dalam heat exchanger.

Profil tekanan pada setiap titik di fluidized bed boiler

Saluran udara dan gas buang harus kedap gas dan mampu bertahan di atas dan di bawah tekanan normal. Keketatan ini tergantung pada tekanan di saluran (setidaknya +5 kPa. Terkadang +20 kPa). Saluran gas buang harus diisolasi dengan baik untuk menghindari titik dingin, sehingga belerang di cerobong asap tidak dapat menyebabkan kerusakan pada struktur.

Kecepatan gas buang harus minimal 8–10 m/s bahkan dengan beban minimum untuk mencegah akumulasi fly ash di saluran. Untuk mengurangi kehilangan tekanan dan konsumsi daya fan, kecepatan gas buang pada kecepatan penuh beban tidak boleh melebihi 30–35 m/s.

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL SEPUTAR KONVERSI ENERGI LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Tier, Sebastian. 2003. Steam Turbine Technology 2nd Edition. Helsinki: Helsinki University of Technology Department of Mechanical Engineering.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments