Electromagnetic Brakes and Clutches

Gaya elektromagnetik digunakan dalam berbagai cara untuk mengkopel dua sisi clutch/kopling atau rem. Penggunaan gaya yang dibangun secara elektrik menyiratkan cara yang relatif mudah untuk kontrol otomatis.

Clutch dan Rem Gesekan yang Digerakkan Secara Magnetik

Penggunaan gaya elektromagnetik yang paling umum adalah untuk menyediakan gaya penggerak untuk rem gesekan atau clutch. Konfigurasi yang ditunjukkan pada Gambar di bawah dapat digunakan sebagai clutch atau sebagai rem. Ketika daya diterapkan ke koil, magnet, dihadapkan dengan bahan gesekan, menarik pelindung/armature. Torsi dapat divariasikan dengan menggunakan potensiometer. Jika satu komponen diperbaiki, perangkat berfungsi sebagai rem; jika tidak, itu adalah clutch.

Penampang clutch dan rem elektromagnetik

Kombinasi kopling/clutch-rem pada skema di bawah menggunakan kumparan/coil solenoid tunggal. Ketika coil dihilangkan energinya, kopling dilepaskan dan pegas mencegah pelepasan rem. Ketika kumparan diberi energi, kopling diaktifkan dan rem dilepaskan. Sebuah pengaturan pegas mekanis yang berlawanan memastikan bahwa kopling sisi input adalah diaktifkan sepenuhnya untuk waktu yang singkat sebelum rem dilepaskan. Hal ini dilakukan dengan membuat pegas yang membantu pengikatan kopling lebih lemah daripada pegas yang menahan pelepasan rem.

Transmis Clutch-brake. A, input; B, output; C,
field coil bearing; D, field coil assembly; E, pressure cup; F, brake
plate; G, hub spring; H, rotor assembly; I, brake spring; J, brake armature;
K, field coil; L, clutch armature; M, clutch spring; N, drive plate;
P, air gap

Magnetic Clutch

Kopling partikel-magnetik menggunakan serbuk besi yang dicampur dengan pelumas untuk mengisi sebagian celah annular antara anggota. Ketika kumparan arus searah (dc) menginduksi medan magnet, partikel besi membentuk rantai dan menyediakan sarana untuk mengirimkan torsi. Ada hubungan yang hampir linier antara arus kumparan dan torsi.

Kopling histeresis secara langsung mengkopel kedua komponen struktur selama beban tidak melebihi rating torsi. Mereka juga dapat slip terus menerus untuk dipertahankan keluaran torsi konstan yang tidak bergantung pada kecepatan.

Kopling eddy current agak mirip dengan kopling histeresis dalam konstruksi. Torsi dikembangkan jika ada slip. Torsi dikaitkan dengan disipasi eddy current pada cincin rotor hambatan listrik.

Karakteristik torsi kopling magnetik. (a) Kopling partikel magnetik memiliki karakteristik yang tidak tergantung pada slip dan meningkat hampir linier dengan arus kumparan. (b) Kopling histeresis menunjukkan torsi yang hampir konstan ke termal, yang dimulai dari B; suhu kemudian membatasi kapasitas torsi dari B ke C. (c) Kopling eddy current menunjukkan karakteristik torsi konstan pada kecepatan slip terukur

Rem Dinamis

Ketika diperlukan untuk membawa beban yang digerakkan motor dari kecepatan operasi ke istirahat dalam waktu yang lebih singkat dari waktu meluncur normal, pengereman diperlukan. Namun, untuk motor, pengereman dapat dilakukan dengan cara listrik melalui pengereman dinamis. Pengereman listrik, atau pengereman dinamis, dilakukan dengan mengubah koneksi ke motor. Hal ini dapat dilakukan dengan atau tanpa bantuan sumber daya eksternal. Pengereman dinamis tersedia untuk motor fraksional.

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Shigley, Joseph E, dkk. 2004. Standard Handbook of Machine Design Third Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments