klasifikasi heat exchanger berdasarkan fasa fluida

Klasifikasi heat exchanger berdasarkan fasa fluida terdiri dari: gas-cair, cair-cair, gas-gas.

Fase Gas-cair

Tube-fin Radiator. Sumber: https://www.aeroengineering.co.id/2021/06/tube-fin-heat-exchanger-penukar-kalor-tabung-bersirip/

Heat exchanger gas-cair sebagian besar adalah heat exchanger kompak tube-fin dengan cairan pada sisi tabung. Radiator sejauh ini merupakan jenis utama heat exchanger cair-gas, biasanya mendinginkan engine mesin. Unit serupa diperlukan untuk semua mesin berpendingin air lainnya yang digunakan di truk, lokomotif, peralatan bertenaga diesel, dan pembangkit listrik tenaga diesel stasioner. Contoh lainnya adalah air-cooling, pendingin oli untuk pesawat, intercooler dan aftercooler pada kompresor, dan kondensor dan evaporator AC ruangan. Biasanya, cairan dipompa melalui tabung yang memiliki koefisien perpindahan panas konveksi yang sangat tinggi. Udara mengalir dalam aliran silang di atas tabung. Itu koefisien perpindahan panas di sisi udara akan lebih rendah daripada di sisi cair. Sirip akan umumnya digunakan di luar tabung untuk meningkatkan laju perpindahan kalor.

Fase Cair-cair

Shell and tube. Sumber: Buku Heat Transfer: A Practical Approach (1998)

Sebagian besar heat exchanger cair-cair adalah tipe shell and tube, dan PHE pada tingkat yang lebih rendah. Kedua fluida dipompa melalui exchanger, sehingga mode utama perpindahan kalor adalah konveksi paksa. Kepadatan cairan yang relatif tinggi menghasilkan laju perpindahan kalor yang sangat tinggi, jadi biasanya sirip atau perangkat lain tidak digunakan untuk meningkatkan perpindahan panas. Dalam aplikasi tertentu, sirip rendah tabung, tabung mikrofin, dan perangkat augmentasi perpindahan kalor digunakan untuk meningkatkan perpindahan kalor.

Fase Gas-gas

Recuperator. Sumber: https://www.sciencedirect.com/topics/engineering/recuperator

Jenis exchanger ini ditemukan dalam recuperator pemanasan awal gas buang-udara, regenerator putar, intercooler, dan/atau aftercooler untuk mendinginkan udara masuk engine supercharged dari beberapa diesel darat power pack dan lokomotif diesel, dan sistem pencairan gas cryogenic. Dalam banyak kasus, satu gas dikompresi sehingga densitasnya tinggi sementara yang lain berada pada tekanan rendah dan densitas rendah. Dibandingkan dengan exchanger cair-cair, ukuran exchanger gas-gas akan jauh lebih besar, karena koefisien perpindahan kalor konveksi pada sisi gas lebih rendah dibandingkan dengan sisi cair. Oleh karena itu, permukaan sekunder sebagian besar digunakan untuk meningkatkan laju perpindahan kalor.

PT Tensor memberikan jasa konsultasi Finite Element Analysis (FEA) dan Computational Fluid Dynamics (CFD) untuk desain engineering. Kami juga memberikan tutorial-tutorial gratis penggunaan software nya di kanal youtube kami. Hubungi kami sekarang juga!

>> KLIK DI SINI UNTUK JASA KONSULTASI

>> YOUTUBE PT TENSOR

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL LAINNYA !

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Thulukkanam, Kuppan. 2013. Heat Exchanger Design Handbook. New York: CRC Press.

https://www.aeroengineering.co.id/2021/06/tube-fin-heat-exchanger-penukar-kalor-tabung-bersirip/ (diakses pada tanggal 22 Juni 2021)

Cengel, Yunus. A. 1998. Heat Transfer: A Practical Approach. Nevada: USA. The McGraw-Hill Companies.

https://www.sciencedirect.com/topics/engineering/recuperator (diakses pada tanggal 22 Juni 2021)

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments