pembangkitan dan distribusi daya pada industri minyak dan gas

Industri minyak dan gas tentu memperlukan sumber daya yang besar untuk menjalankannya. Sebagian besar industry minyak dan gas menggunakan energi listrik sebagai sumber daya. Lalu, darimanakah energy listrik dari industry migas berasal?

Daya berasal dari dari genset diesel lokal. Peralatan migas memiliki kebutuhan daya yang besar, dari 30 MW ke atas hingga beberapa ratus MW. Sistem pembangkit listrik pada peralatan migas biasanya menggunakan beberapa turbin gas yang terpasang di generator listrik, masing-masing 20-40 MW. Jika panas buang tidak diperlukan dalam proses utama, panas dapat digunakan untuk menggerakkan turbin uap buang (disebut siklus ganda) untuk efisiensi tambahan.

Distribusi tingkat tegangan tinggi, sedang dan rendah masing-masing 13- 130kV, 2-8 kV dan 300-600 V. Daya dihasilkan dan dirubah dengan listrik atau peralatan distribusi tegangan tinggi. Relay berfungsi proteksi tegangan. Tegangan tinggi diubah menjadi  tegangan sedang oleh switchboard di mana konsumsi listrik yang besar terhubung.

Skema switchboard pada sistem pembangkitan.

Switchboard daya darurat terpisah menyediakan daya untuk peralatan penting. Switchboard itu dapat diaktifkan dari generator darurat lokal jika daya utama hilang. Komputer sistem diumpankan dari Uninterruptible Power System (UPS) yang terhubung ke switchboard darurat dan/atau bank baterai.

Sistem manajemen daya digunakan untuk mengontrol switchgear listrik dan peralatan. Fungsinya mengoptimalkan pembangkitan dan penggunaan listrik serta untuk mencegah gangguan besar & pemadaman pabrik (pemadaman). Sistem manajemen daya termasuk switchgear HV, MV dan LV serta Pusat Kontrol Motor (MCC) dan genset darurat. Fungsinya meliputi penentuan prioritas beban, pelepasan beban darurat (penutupan peralatan yang tidak penting) dan pra-mulai generator set (misalnya ketika daya tambahan untuk memulai pompa minyak mentah besar diperlukan).

Peralatan berputar besar dan generator digerakkan oleh turbin gas atau penggerak lain. Turbin gas untuk minyak dan gas umumnya adalah turbin penerbangan yang dimodifikasi dalam kisaran 10-25 MW. Ini membutuhkan perawatan yang cukup ekstensif dan memiliki efisiensi relative rendah (20-27% tergantung pada aplikasi). Sementara turbin relatif kecil dan ringan, biasanya akan membutuhkan peralatan pendukung seperti roda gigi besar, pendingin/filter udara, unit exhaust, peredam suara dan unit pelumasan.

Oleh karena itu penggunaan speed drive menjadi lebih umum. Untuk pompa pada pengerjaan bawah laut ini adalah satu-satunya pilihan. Untuk digunakan pada fasilitas jarak jauh, Transmisi tegangan DC dan motor HV dapat digunakan, dari fasilitas utama atau daya dari pantai. Ini juga akan menghindari pembangkit listrik lokal di setiap fasilitas dan berkontribusi pada awak rendah atau operasi jarak jauh.

PT Tensor memberikan jasa konsultasi Finite Element Analysis (FEA) dan Computational Fluid Dynamics (CFD) untuk desain engineering. Kami juga memberikan tutorial-tutorial gratis penggunaan software nya di kanal youtube kami. Hubungi kami sekarang juga!

>> KLIK DI SINI UNTUK JASA KONSULTASI

>> YOUTUBE PT TENSOR

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL LAINNYA !

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Devold, Havard. 2006. Oil and Gas Production Handbook: An Introduction to Oil and Gas Production. Oslo: ABB ATPA Oil and Gas.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments