Disk Brake (Rem Cakram)

Rem sangat penting untuk menghentikan kendaraan. Tanpa rem, tidak mungkin mengendarai mobil atau kendaraan apa pun. Rem memiliki jenis yang berbeda dan sesuai dengan kebutuhan, jenis rem dipilih untuk aplikasi. Disini kita akan membahas Disc brake. Komponen utama, cara kerja, kelebihan, dan kekurangan dengan aplikasinya akan dibahas di sini.

Disk brake / rem cakram adalah jenis rem yang menggunakan kaliper untuk menekan pasangan bantalan ke pelat yang menimbulkan gesekan. Rem cakram adalah roda penghalang yang memperlambat putaran roda oleh gesekan yang disebabkan oleh dorongan bantalan rem terhadap cakram rem dengan satu set kaliper. Tindakan ini memperlambat rotasi poros, seperti rem cakram mekanis sebagai poros kendaraan, baik untuk mengurangi kecepatan putarannya atau untuk menahannya agar tidak bergerak. Energi gerak diubah menjadi panas yang harus didispersikan.

Desain disk cukup bervariasi. Beberapa hanya baja padat, tetapi yang lain dilubangi dengan sirip yang menyatukan dua permukaan kontak cakram (biasanya disertakan sebagai bagian dari proses pengecoran). Desain cakram berlubang ini membantu menghilangkan panas yang dihasilkan. Banyak rem sepeda motor dan mobil sport malah memiliki banyak lubang kecil yang dibor untuk tujuan yang sama. Selain itu, lubang membantu bantalan dalam menyeka air dari permukaan pengereman. Desain lainnya termasuk “slot” – saluran dangkal yang dimasukkan ke dalam cakram untuk membantu mengeluarkan bahan rem bekas dari bantalan rem. Cakram berlubang umumnya tidak digunakan pada mobil jalan raya karena bantalan rem cepat aus. Namun, penghilangan material ini bermanfaat untuk mobil balap karena menjaga bantalan tetap lembut dan menghindari vitrifikasi pada permukaannya. Beberapa cakram dibor dan ditempatkan.

Konstruksi dan Komponen Disk Brake

Konstruksi disk brake
komponen utama disk brake

Prinsip Kerja

  • Saat pedal rem ditekan, cairan bertekanan tinggi dari master silinder mendorong piston keluar.
  • Piston mendorong kampas rem ke cakram yang berputar.
  • Saat bantalan rem bagian dalam menyentuh rotor, tekanan fluida memberikan gaya lebih lanjut dan kaliper bergerak ke dalam dan menarik bantalan rem ke arah luar ke arah cakram yang berputar dan menyentuh cakram.
  • Sekarang kedua bantalan rem mendorong cakram yang berputar, sejumlah besar gesekan dihasilkan di antara bantalan dan cakram yang berputar dan memperlambat kendaraan dan akhirnya membiarkannya berhenti.
  • Saat bantalan rem dilepas, piston bergerak ke dalam, bantalan rem menjauh dari cakram yang berputar. Dan kendaraan mulai bergerak lagi.
Skema kerja disk brake

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Budynas, Richard G dan J. Keith Nisbett. 2011. Shigley’s Mechanical Engineering Design: Ninth Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

https://www.mechanicalbooster.com/2017/11/how-disc-brake-work.html#Main_Components_of_Disc_brake (diakses pada tanggak 31 Mei 2022)

https://www.akebono-brake.com/english/product_technology/product/automotive/disc/ (diakses pada tanggak 31 Mei 2022)

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments